Followers

Sunday, August 10, 2014

Pautan Antara Syawal, Ogos dan Merdeka.

 Semacam kurang percaya. Betul ke mesin berat badan ni? Mungkin rosak kot. Mungkin tidak. Tapi bacaannya tetap sama. Hampir naik dua kilogram. Masih kurang puas hati. Baru-baru ni terserempak dengan mesin berat badan di pusat membeli-belah. Memang sah, mesin berat badan di rumah tidak rosak. Penangan jamuan-jamuan rumah terbuka sempena Aidilfitri. Tapi ikutkan sekarang ini kita baru saja berada di pertengahan Syawal, namun sudah naik hampir dua kilogram. Ditambah pula dengan tubuh badan ini yang begitu pasif tanpa sebarang aktiviti tangkas. Semenjak satu Syawal hinggalah artikel ini dinukilkan, basikal di teratak itu belum disapa lagi. Jangan katakan sapa, menjeling pun tidak kesampaian. Kesuntukkan masa. Keterbatasan waktu. Manakan tidaknya, berjela-jela undangan rumah terbuka yang menjangah ke telefon mudah alih. Jika waktu itu tiada undangan, pintu rumah teman pula diketuk menerima kunjungan tetamu. Begitulah nikmat pasca Hari Lebaran. Berkunjung-kunjungan dan ziarah-menziarahi. Menjalinkan ukhuwah serta mengeratkan tali persaudaraan.


Bulan Ogos 2014. Begitu sinonim dengan sambutan Hari Merdeka yang jatuh pada setiap 31 Ogos. Hari Merdeka pula begitu sinonim dan selalu dikaitan dengan entiti basikal klasik sebagai satu simbol atau ikon. Ada sambutan hari merdeka, maka sudah tentu akan ada aktiviti yang bersangkutan dengan basikal klasik. Ini terbukti bilamana setiap tahun sambutan hari merdeka menjelang, ada saja undangan-undangan acara rasmi yang dikhususkan untuk kategori basikal klasik. Tidak terkecuali juga untuk tahun 2014 ini. Desas-desus kedengaran sudah ada rancangan yang bermanfaat untuk pemilik basikal klasik. Teman yakin walau di mana pelusuk negeri sekali pun, pasti akan ada aktivti-aktiviti menarik yang dikhaskan untuk pemilik-pemilik basikal klasik. Baik melalui acara rasmi mahupun persendirian. Kiranya teman tidak dapat turut serta, Budiman Berbasikal Klasik akan sentiasa memberi sokongan terhadap apa jua aktiviti-aktiviti riadah berbasikal klasik yang digiatkan baik dari selatan, utara, pantai timur, mahupun di luar semenanjung. Semoga kita sama-sama terhibur dan dapat meluangkan waktu pada bulan merdeka ini dengan aktiviti yang berfaedah bersama basikal kesayangan kita. Sekian.

Wednesday, July 30, 2014

Foto Pilihan Bulan Julai 2014


Inilah dia gambar pilihan Budiman Berbasikal Klasik bagi bulan Julai 2014. Memandangkan kita sekarang berada di musim perayaan Aidilfitri, maka kilauan cahaya api pelita amat sesuai dijadikan sisipan fokus dalam mewarnai panorama pilihan gambar tersebut. Sememangnya begitu menambat hati apatah lagi dikerumuni suasana tumbuhan hijau yang damai serta sebuah basikal klasik yang mudah membawa kisah nostalgia di kampung pedalaman. Menggamit kenangan silam. Dengan ini berakhirlah sudah perkongsian ceritera seorang budiman dalam menyelusuri edisi bulan Julai 2014. Semoga terhibur dan nantikan edisi untuk bulan seterusnya tidak lama lagi.

Sunday, July 27, 2014

Perutusan Aidilfitri




Bulan Ramadhan telah pun berlabuh dan menutup tirainya. Sebulan berpuasa. Bukan setakat menahan lapar dan dahaga. Malah mengekang dan menahan hawa nafsu dari pelbagai macam ragam perkara yang bersifat lagha. Teman berharap kita semua menperoleh kejayaan (dalam erti kata mengecapi keimanan dan ketakwaan yang sebenarnya) dengan penuh keinsafan dan kesedaran. Semoga semua amalan yang kita laksanakan sepanjang berada di dalam madrasah Ramadhan ini diredhai oleh-Nya. Maka kini tiba waktunya. Setahun menghilang, sekarang menjelang. Masa untuk kita menyelak tabir bulan Syawal yang datang bertandang mengunjungi umat islam untuk tempoh tiga puluh hari berikutnya. Mood sambutan raya Aidilfitri semakin terasa bahangnya. Lagu-lagu raya berkemundang di sana sini. Lebuhraya sesak dan padat dibanjiri kenderaan yang berpusu-pusu balik kampung. Inilah hari yang dipenuhi dengan suasana riang ria. Hari yang patut kita sambut dan rai dengan rasa penuh kesyukuran tak terhingga. 

Waktu terus berlalu, lembaran demi lembaran telah dilalui. Coretan demi coretan telah dipenuhi. Kadang tak bererti, kadang tanpa makna, atau mungkin kadang memualkan. Dikesempatan ini Budiman Berbasikal Klasik ingin mengucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri kepada semua umat Islam muslimin muslimat dan mukminin mukminat sekalian. Sebelum takbir berkumandang, sebelum ajal menjemput, sebelum jaringan internet tergendala, terimalah kemaafan dari teman buat para pengunjung sekalian. Kepada mereka yang mengenali diri teman yang serba daif ini, maaf dan ampun dipinta kiranya terdapat apa jua kekhilafan baik secara langsung mahupun tidak, baik disedari mahupun tidak. Tak selalunya mata ini memandang dengan ramah, hati menilai dengan jernih dan mulut berbicara dengan santun. Oleh itu sepuluh jari teman hulurkan dengan ingatan maaf zahir dan batin. Sambutlah hari kemenangan ini dengan penuh bahagia dan syukur disamping keluarga tercinta. Ingatlah, dalam kita bersuka ria, pasti ada di luar sana yang berduka dan kurang bernasib baik. Semoga diberkati.

Monday, July 21, 2014

Sketsa Jenaka Bulan Julai 2014


Teman tertanya-tanya pada diri sendiri, masih ramaikah lagi masyarakat umat islam yang bertandang ke masjid bagi mendirikan solat terawih? Ramaikah lagi warga umat islam yang konsisten dalam meraikan ibadah terawih di bulan Ramadhan yang berbaki kurang dari tujuh hari lagi? Kerana secara kelazimannya seolah-olah telah menjadi satu fenomena di penghujung Ramadhan ini berlakunya kemerosotan bilangan para jemaah baik di masjid mahupun di surau. Jika di awal ramadhan barisan saf penuh hingga ke luar ruangan dewan solat, kini hanya suku sahaja ruangan dewan solat yang digunakan. Selebih ruangan belakang tu ibarat boleh digunakan untuk bermain bola tampar. Semoga kita semua sentiasa diberi kekuatan dan istiqomah dalam melaksanakan segala tuntutan-tuntuntan wajib mahupun sunat bertepatan dengan peranan kita sebagai seorang mukmin yang senantiasa mengharapkan pengampunan dan rahmat dari Allah s.w.t. Ameen. InsyaAllah. 

Sehubungan itu teman kongsikan di sini sketsa jenaka bagi edisi bulan Julai 2014. Pelbagai sinopsis atau rangkuman yang boleh kita ketengahkan mengenai rumusan jalan cerita gambar tersebut. Teman yakin dari mata-mata yang melihat akan gambar tersebut dapat merumuskannya berdasarkan faktor kuasa ekonomi yang semakin mencabar atau kekangan bajet yang mengakibatkan peralihan dari penggunaan kereta kepada basikal. Tetapi lain pula sisip pandangan teman terhadap sketsa ini. Peranannya lebih kepada praktikalitinya di dalam bulan puasa ini. Teman kaitkan peralihan aplikasi menggunakan kereta kepada basikal bersesuaian dengan rasional memanfaatkannya berdasarkan aktiviti harian kita di sepanjang bulan puasa.

Umpamanya apa kata anda beralih dari memandu kereta kepada mengayuh basikal taktala hendak ke masjid bagi menunaikan solat terawih, bertadarus, beriktikaf dan sewaktu dengannya. Ataupun misalan lain pula jika sebelum ini anda menaiki kereta untuk membeli juadah berbuka puasa di bazar, pasar, kedai runcit dan seangkatan dengannya, apa kata anda beralih menggunakan basikal pula. Ternyata dengan peralihan kepada mengayuh basikal sudah pasti tidak akan timbul isu kerumitan mencari ruang parkir, tempat letak kenderaan yang terhad, kesesakkan lalu lintas dan sebagainya. Secara tidak langsung badan anda juga akan jadi lebih cergas dan setidaknya dapat juga menjimatkan belanja bahan api petrol serta boleh melanjutkan tempoh kos penyelenggaraan kenderaan anda. Hasilnya anda akan tampak lebih segak, cerdas dan kurang papa menjelang hari raya. Ya, teman mempelawa anda semua untuk mencuba pendekatan ini. Marilah kita berbasikal. Ayuh gantungkan kenderaan anda buat seketika. Bukakanlah kunci basikal anda dan nikmatilah gaya hidup sihat dengan berbasikal.

Thursday, July 17, 2014

Sepintas Lalu, Sepuluh Malam Terakhir.

Indahnya suasana malam dipenuhi bintang,
Putih warnanya bagai berlian berkilauan,
Gembiranya ayah sambil tersenyum senang,
Melihatkan anaknya fasih membaca Al-Quran.
Sungguh pantas masa beredar. Sedar tak sedar telah berlalulah separuh Ramadhan bagi tahun 1435 Hijrah. Sejenak nanti akan bertembunglah kita pula dengan baki sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan. Pada sepuluh hari terakhir inilah terkandung di dalamnya satu malam yang teristimewa. Malam yang telah dijanjikan dengan pelbagai kelebihan dan ganjaran. Malam yang paling baik, yang terbaik, yang lebih baik dari himpunan seribu bulan. Malam yang hanya insan-insan yang terpilih sahaja yang akan merasai dan menikmati fadilatnya. Itulah ia malam al qadar. Atau lailatul qadar. Sekadar perkongsian mengenai sebutannya bilamana kita menyebut lailatul qadar, tidak perlu untuk melafazkan "malam lailatul qadar". Kerana laila itu sudah pun bermaksud malam dalam bahasa arab. Jika kita sebut "malam lailatul qadar" serupalah kita menyebutnya secara jamak atau lebih dari satu iaitu "malam-malam qadar". Teman doakan agar kita semua akan menjadi insan-insan yang terpilih dalam mengecapi ganjaran dan kenikmatan tersebut. Semoga dirahmati oleh-Nya. Mudah-mudahan insyaAllah.

Usrah adalah kumpulan atau kelompok. Ada juga yang menggelarnya "bulatan keluarga". Inilah usrah teman. Lama teman tidak berusrah menyebabkan hati ini sedikit lesu kerana kempunan tidak diasah serta digasak dengan perbincangan ta'lim dan tarbiyah sesama ahli usrah. Bulatan keluarga inilah yang menjadi sebahagian tulang belakang buat diri teman dalam melahirkan jati diri yang mithali dan nilai keperibadian yang syumul. Marilah sama-sama kita mencari dan membina bulatan keluarga ini yang juga merupakan alternatif kepada sebuah kompleks pendidikan yang kamil lagi komprehensif. Percayalah, indahnya hidup ini taktala bila berusrah.