Followers

Monday, July 21, 2014

Sketsa Jenaka Bulan Julai 2014


Teman tertanya-tanya pada diri sendiri, masih ramaikah lagi masyarakat umat islam yang bertandang ke masjid bagi mendirikan solat terawih? Ramaikah lagi warga umat islam yang konsisten dalam meraikan ibadah terawih di bulan Ramadhan yang berbaki kurang dari tujuh hari lagi? Kerana secara kelazimannya seolah-olah telah menjadi satu fenomena di penghujung Ramadhan ini berlakunya kemerosotan bilangan para jemaah baik di masjid mahupun di surau. Jika di awal ramadhan barisan saf penuh hingga ke luar ruangan dewan solat, kini hanya suku sahaja ruangan dewan solat yang digunakan. Selebih ruangan belakang tu ibarat boleh digunakan untuk bermain bola tampar. Semoga kita semua sentiasa diberi kekuatan dan istiqomah dalam melaksanakan segala tuntutan-tuntuntan wajib mahupun sunat bertepatan dengan peranan kita sebagai seorang mukmin yang senantiasa mengharapkan pengampunan dan rahmat dari Allah s.w.t. Ameen. InsyaAllah. 

Sehubungan itu teman kongsikan di sini sketsa jenaka bagi edisi bulan Julai 2014. Pelbagai sinopsis atau rangkuman yang boleh kita ketengahkan mengenai rumusan jalan cerita gambar tersebut. Teman yakin dari mata-mata yang melihat akan gambar tersebut dapat merumuskannya berdasarkan faktor kuasa ekonomi yang semakin mencabar atau kekangan bajet yang mengakibatkan peralihan dari penggunaan kereta kepada basikal. Tetapi lain pula sisip pandangan teman terhadap sketsa ini. Peranannya lebih kepada praktikalitinya di dalam bulan puasa ini. Teman kaitkan peralihan aplikasi menggunakan kereta kepada basikal bersesuaian dengan rasional memanfaatkannya berdasarkan aktiviti harian kita di sepanjang bulan puasa.

Umpamanya apa kata anda beralih dari memandu kereta kepada mengayuh basikal taktala hendak ke masjid bagi menunaikan solat terawih, bertadarus, beriktikaf dan sewaktu dengannya. Ataupun misalan lain pula jika sebelum ini anda menaiki kereta untuk membeli juadah berbuka puasa di bazar, pasar, kedai runcit dan seangkatan dengannya, apa kata anda beralih menggunakan basikal pula. Ternyata dengan peralihan kepada mengayuh basikal sudah pasti tidak akan timbul isu kerumitan mencari ruang parkir, tempat letak kenderaan yang terhad, kesesakkan lalu lintas dan sebagainya. Secara tidak langsung badan anda juga akan jadi lebih cergas dan setidaknya dapat juga menjimatkan belanja bahan api petrol serta boleh melanjutkan tempoh kos penyelenggaraan kenderaan anda. Hasilnya anda akan tampak lebih segak, cerdas dan kurang papa menjelang hari raya. Ya, teman mempelawa anda semua untuk mencuba pendekatan ini. Marilah kita berbasikal. Ayuh gantungkan kenderaan anda buat seketika. Bukakanlah kunci basikal anda dan nikmatilah gaya hidup sihat dengan berbasikal.

Thursday, July 17, 2014

Sepintas Lalu, Sepuluh Malam Terakhir.

Indahnya suasana malam dipenuhi bintang,
Putih warnanya bagai berlian berkilauan,
Gembiranya ayah sambil tersenyum senang,
Melihatkan anaknya fasih membaca Al-Quran.
Sungguh pantas masa beredar. Sedar tak sedar telah berlalulah separuh Ramadhan bagi tahun 1435 Hijrah. Sejenak nanti akan bertembunglah kita pula dengan baki sepuluh hari terakhir di bulan Ramadhan. Pada sepuluh hari terakhir inilah terkandung di dalamnya satu malam yang teristimewa. Malam yang telah dijanjikan dengan pelbagai kelebihan dan ganjaran. Malam yang paling baik, yang terbaik, yang lebih baik dari himpunan seribu bulan. Malam yang hanya insan-insan yang terpilih sahaja yang akan merasai dan menikmati fadilatnya. Itulah ia malam al qadar. Atau lailatul qadar. Sekadar perkongsian mengenai sebutannya bilamana kita menyebut lailatul qadar, tidak perlu untuk melafazkan "malam lailatul qadar". Kerana laila itu sudah pun bermaksud malam dalam bahasa arab. Jika kita sebut "malam lailatul qadar" serupalah kita menyebutnya secara jamak atau lebih dari satu iaitu "malam-malam qadar". Teman doakan agar kita semua akan menjadi insan-insan yang terpilih dalam mengecapi ganjaran dan kenikmatan tersebut. Semoga dirahmati oleh-Nya. Mudah-mudahan insyaAllah.

Usrah adalah kumpulan atau kelompok. Ada juga yang menggelarnya "bulatan keluarga". Inilah usrah teman. Lama teman tidak berusrah menyebabkan hati ini sedikit lesu kerana kempunan tidak diasah serta digasak dengan perbincangan ta'lim dan tarbiyah sesama ahli usrah. Bulatan keluarga inilah yang menjadi sebahagian tulang belakang buat diri teman dalam melahirkan jati diri yang mithali dan nilai keperibadian yang syumul. Marilah sama-sama kita mencari dan membina bulatan keluarga ini yang juga merupakan alternatif kepada sebuah kompleks pendidikan yang kamil lagi komprehensif. Percayalah, indahnya hidup ini taktala bila berusrah.

Friday, July 4, 2014

Kuih Idaman Seorang Budiman

Berbasikal ke bazar membawa raga,
Mencari kuih idaman si jejaka,
Hijau, kuning, putih, merah saga,
Pelbagai aneka juadah ada belaka.
"Kuih kuih, mari abang, mari kakak, mari adik. Singgah sebentar. Macam-macam kuih yang ada. Haaaa mari singgah tengok-tengok dulu pun boleh. Lima, dua Ringgit." Begitulah laungan bait-bait kata yang sering kedengaran taktala bersiar dan menyusuri gerai-gerai di bazar sempena bulan puasa ini. Saban tahun begitulah kata-kata yang dilontarkan oleh para peniaga terutamanya yang menjual kuih muih. Lebih kurang sama sahaja ayat yang digunakan untuk menarik perhatian dan memikat pengunjung-pengunjung ke gerai mereka. Tetapi ada beberapa ungkapan atau potongan ayat di atas yang dulunya lebih selesa dan tenang bila didengari berbanding pada masa sekarang. Ungkapan ayat tersebut ialah "lima, dua Ringgit". Berbanding selang tiga ke empat tahun lepas pula ialah "empat, seRinggit". Jauh lebih baik selang dua ke tiga tahun terkemudian lagi dengan ayatnya lebih mesra pengguna iaitu "lima, seRinggit". 

Begitulah lumrahnya. Kenyataan yang tidak dapat dinafikan dalam menerokai dunia ekonomi kuih-muih. Lima biji, ketul, kepingan atau potongan kuih pada abad ini telah diwartakan secara umumnya berharga dua Ringgit. Bagaimana pendapat anda? Murah? Mahal? Berpatutan? Jika cempedak madu goreng dilabelkan dengan harga dua Ringgit untuk lima ketul, ya itu mungkin berbaloi. Tetapi jika lima ketul cekodok pisang yang besarnya pun tidak sampai diameter duit syiling lima puluh sen, maka pada pengamatan teman itu tidak berbaloi dan setimpal dengan harga dua ringgit. Harga kuih bukanlah apa yang ingin teman nukilkan buat saat ini. Tetapi lebih bersangkut paut dengan jenis kuih yang digemari oleh teman sejak berkurun lamanya. Hanya satu sahaja pilihan kuih yang menjadi idaman sanubari teman. Tiada dua mahupun yang ketiga. Satu jenis sahaja. Kuih yang namanya begitu unik sekali. Sehingga ke saat ini teman masih terpinga-pinga bagaimanakah kuih kegemaran teman ini boleh dikaitkan dengan nama binatang yang begitu gah dan perkasa sekali. Itulah dia Badak Berendam, kuih kesukaan teman.

Satu-satunya gerai di mukin teman yang menjual kuih idaman sanubari. Lumayan sungguh persembahannya.
Taktala apabila dihidangkan ke dalam sebuah mangkuk. Terserlah kekenyalannya. Terpampang keenakkannya beserta kuahnya yang pekat gebu lagi bercahaya pancaran serinya.

Ternyata kuih ini teman boleh ketegorikan sebagai kuih yang terancam kepupusannya. Manakan tidaknya purata dalam 15 gerai kuih-muih, hanya satu sahaja yang menyediakan sajian ini. Ataupun purata dalam 4 bazar Ramadhan yang utama atau besar, hanya satu bazar sahaja yang ada gerai menjual kuih ini. Nasib baiklah bazar di taman perumahan teman masih ada satu-satunya gerai yang menjual kuih ini. Terima kasihlah kepada makcik pemilik gerai tersebut yang sudi menyajikan kuih kegemaran teman ini. Jika tidak memang kempunanlah teman ingin menikmatinya sepanjang bulan puasa. Teman siap ambil nombor telefon makcik itu sekiranya ingin buat tempahan di lain musim atau mungkin tidak terjumpa lagi dengan gerainya, maka senanglah teman untuk mencarinya. Alangkah girangnya hati jika gerai makcik itu berada di sebelah rumah teman. Alamatnya memang setiap harilah teman berendam dengan Badak Berendam. Begitulah sedikit celoteh dari papan minda ke lensa komputer. Jumpa lagi di lain waktu. Sekian.


Tuesday, July 1, 2014

Salam Ramadhan 1435H

Selamat bersua kembali. Selamat bertemu semula. Welcome my dear viewers. Selamat berada di bulan Julai 2014. Ia merupakan bulan yang teristimewa buat diri teman. Ia merupakan bulan yang terkandung di dalamnya seribu satu macam nikmat dan kelebihan. Hal demikian kerana bulan ini telah terpaut di dalamnya dengan kedatangan bulan Ramadhan. Justeru Budiman Berbasikal Klasik ingin mengambil kesempatan ini dengan mengucapkan selamat menyambut bulan Ramadhan kepada semua muslimin muslimat sekalian. Semoga diberi kesihat sempurna, dikurniakan waktu yang lapang, diberikan tenaga yang cukup untuk melaksanakan pelbagai amal ibadah di bulan yang penuh keberkatan ini. Walaupun berpuasa tapi sekali sekala jangan lupa untuk luangkan masa berkayuh sambil pergi bersiar bersama jentera dua roda yang ada di rumah anda itu. Dikhuatiri merajuk pula jentera kesayangan kita tu jika tidak dijenguk dan dibelai dalam tempoh 30 hari ini. Setiap kali tibanya bulan puasa akan pasti membawakan teman kepada ingatan-ingatan yang cukup teristimewa. Kerana sepanjang hidup teman di bulan puasa telah terisi dengan susur galur jalan cerita yang memberi seribu satu kenangan indah. Maaf para pengunjungku sekalian. Tiadalah teman niat untuk berkongsikan kenangan-kenangan tersebut melalui nukilan ini. Untuk menjadi adil dan sekadar tidak ingin menghampakan para pembaca blogku yang mungkin tahap jangkaan ingin tahu telah membuak-buak, teman lampirkan saja gambar-gambar seperti di bawah sebagai pengganti bual bicara terhadap perihal tersebut. 

Taktala berada di nuuun jauh di sana. Di antara fasa hidup teman yang terpenting dan yang paling dikenang. Titik tolak dari sana yang menghasilkan apa yang teman jadi dan bentuk pada hari ini.
Walaupun sudah hampir satu abad lamanya, tetapi setiap detik ingatan di sana bersama rakan-rakan yang akrab tidak mungkin akan terpadam.
Setiap tahun yang dilalui mempunyai denai titian yang bermacam rupa alun gelombangnya. Ana asif wa syukran ya syabab. Wish i could turn back the time.
Terkini dan terbaru. Bersama keluarga angkatku yang dikasihi. Ayah, Ummi, Amera, Alia dan Afiq. Semoga mendapat keberkatan dan dicucuri rahmat selalu.
Sebagai maklumat tambahan mengenai blog ini, dijangkakan tiada apa-apa aktiviti riadah basikal akan berlangsung di sepanjang bulan puasa ini. Al maklumlah dan memang tersedia maklum yang sekarang ni masa dan waktu lebih ditumpukan kepada peningkatan amal ibadah di bulan Ramadhan yang penuh keberkatan ini. Pun begitu teman akan tetap usahakan agar blog ini terus disajikan dengan pelbagai hidangan menarik khususnya kepada pencinta beroda dua yang klasik. Disebabkan tiada aktiviti basikal yang dapat dikongsikan, teman akan khususkan bulan ini dengan penceritaan yang lebih intim mengenai pengalaman masa silam di bulan puasa. Sekian untuk sementara waktu ini. Puasa, jangan tak puasa. ;)

Saturday, May 31, 2014

Video Acara Hari Muzium Antarabangsa


Video Kayuhan Hari Muzium Kebangsaan from Budiman Berbasikal Klasik on Vimeo.

Berbasikal klasik mencari makan,
Bergaya seperti seorang wira,
Selamat menonton teman ucapkan,
Moga diiring rasa gembira.

Itulah dia video kayuhan bagi acara Hari Muzium Antarabangsa. Video ini telah disunting sekemas mungkin yang merangkumi pelbagai adegan dan aktiviti dari awal pagi acara hinggalah hampir tamat acara disebelah petang. Tayangan yang berlangsung selama tujuh minit ini juga telah diperhalusi mutunya dengan paparan berdefinisi tinggi. Semoga terhibur dan selamat menonton.

Secara tidak langsung petikan ini juga menjadi penutup bagi edisi bulan Mei 2014. Sebagai keseluruhannya ia merupakan bulan yang boleh diklasifikasikan sebagai bulan yang aktif dengan kegiatan-kegiatan berbasikal yang berstatus acara rasmi. Satu perkembangan yang sihat kepada penggiat berbasikal klasik di luar sana. Budiman Berbasikal Klasik ingin membuat pengumuman bahawa blog ini akan berehat seketika dari segi pengisiannya untuk keseluruhan bulan Jun 2014. Ini kerana teman telah dipertanggungjawabkan dengan beberapa komitmen besar yang perlu dilaksanakan pada bulan Jun ini. Jangan bimbang wahai para pembaca yang budiman sekalian. Teman akan kembali dengan pelbagai warna warni perkongsian menarik pada bulan berikutnya iaitu Julai 2014. Semoga setia menunggu dan sabar menanti akan muat turun artikel seterusnya. Salam beristirehat.