Followers

Thursday, February 11, 2016

Keroncong Mala Sari (Bahagian 2)

Ya. Mataku memandangkan akan apa yang begitu jelas lagi nyata. Ini bukan suatu permainan silap mata. Tidak juga elusi. Buaian kanak-kanak yang aku sangkakan berbuai dengan sendiri ternyata memang berhayun tanpa ada sesiapa yang menduduki atau menolaknya. Gerakannya agak laju dan tinggi hingga hampir empat puluh darjah hayunan. Aku tergamam. Aku terpaku seketika ibarat sebuah patung. Aku cuba menepiskan sebarang perihal yang berkaitan perkara mistik. Sedaya upaya aku menyakinkan diriku dengan mengetengahkan alasan logik lagi bersaintifik. Apakah mungkin angin yang kencang? Tidak mungkin kerena tiada angin yang meniup pada waktu itu dan sekiranya ada pasti kesemua buaian berhampiran turut serta bergerak. Mungkinkah haiwan seperti kucing atau sewaktu dengannya yang baru sahaja beredar dari beristirehat di atas buaian itu? Itu lagi tidak masuk akal kerana belum pernah dalam sejarah hidupku melihat kucing atau seumpamanya bermain buaian serta mempunyai daya dan gaya untuk menghayunkan buaian. Akhirnya aku pasrah dengan tidak boleh mengendahkan lagi fenomena yang berkaitan dengan perihal mistik.

Buai laju-laju, sampai gunung salju. Apa di atas buaian kayu, Tiada siapa yang tahu.

Jantungku berdegup kencang. Hampir dua puluh saat aku terpacak kaku menyaksikan fenomena buaian tersebut. Ke depan, ke belakang. Maju dan mundur seolah-olah ada mahkluk yang sedang duduk santai di atasnya. Selang beberapa saat selepas itu barulah momentum buaian itu  mulai perlahan hingga akhirnya berhenti dengan sendiri. Nafas dan jantungku juga bagaikan berhenti. Menunggu fenomena apakah yang bakal berlaku seterusnya. Aku masih lagi di atas platfom padang permainan. Tanpa melengahkan masa aku membetulkan posisi pada basikal ku dan memulakan kayuhan secara perlahan beredar dari tapak buaian tersebut. Di hadapanku kini akan aku susuri laluan yang mempunyai sebatang pokok besar yang tampak rendang lagi tua usianya. Pohon dan dahannya begitu rendah hingga boleh dicapai dengan tangan. Dahannya mekar merimbun hingga menaungi laluan yang bakal aku harungi. Lantas aku pun beranjak dari kawasan permainan kanak-kanat itu. Segalanya kembali seperti biasa. Seperti mana ia tiba-tiba berlaku, seperti itu juga ia berhenti secara drastik.

Aku meninggalkan kawasan permainan kanak-kanak itu bersama kenangannya sekali kerana aku tidak sudi mengelamun tentangnya. Tanpa menyedari di hadapanku ini bakal mengundang peristiwa yang jauh lebih nostalgik.

Sudah tamatkah nukilan aku ini? Mungkin para pembaca sekalian menyangkakan ceritera ini sudah sampai ke penghujung. Amat tersasar sangkaan tersebut. Ini kerana kisah kemuncaknya bakal bermula dari lima belas saat sebaik sahaja aku mengorak kayuh basikal dari tapak buaian tadi. Maka bermulalah. Lima saat. sepuluh saat. Lima belas saat. Masuk detik saat seterusnya sewaktu mana aku berada betul-betul di bawah naungan pokok tua itu, tiba-tiba kedengaran suatu bunyi. Bunyi yang jika diberi nisbah seratus orang untuk mendengarnya, nescaya dijamin seratus peratus tiada seorang pun dari mereka sanggup mendengarnya. Itulah ia bunyi campuran tangisan dan mengilai dari suara seorang perempuan. Lazimnya seseorang itu akan berambus lintang pukang sebaik sahaja mengalami kejadian seperti ini. Tapi ntah mengapa tindakan refleksi aku ini agak pelik sedikit. Bahkan aku terus menjadi statik tanpa sebarang pergerakan sambil memegang pengemudi basikal. Bulu roma tengkuk naik meremang. Sayup-sayup bunyinya pada peringkat awal. Lama-kelamaan tonasinya menjadi lebih jelas dan keras. Sekali-sekala mendayu-dayu melodinya ibarat kiraan panjang enam harakat jika bersandarkan kepada ilmu tajwid. 


Dalam posisi aku yang terkaku itu, biji mataku mengilau mencari punca wujudnya suara itu. Aku toleh ke sebelah kiriku kelihatan sebuah stesen jana kuasa elektrik TNB, ke kananku terpampang sedampar padang bola yang terbentang luas. Ke depanku deretan rumah yang barangkali penghuninya semua sudah dibuai mimpi. Ke belakangku taman permainan yang baru sahaja aku lalui tadi. Kesemua empat arah ini tidak memberikan jawapan kepada sumber sebenar suara itu. Oh ya. Lupa pula aku hendak memandang ke arah atas. Tanpa melengahkan masa, aku gagahi jua untuk mendongakan kepala ku ke arah atas yang dipayungi dedahan pokok tua itu. Ya, tidak syak lagi. Sumber suara itu rupa-rupanya datang dari arah atas pokok itu. Aku terkejut dan hampir sahaja rebah bersama basikal ku. Di satu sudut dahan pokok yang melata secara liar itu, biji mataku tertangkap akan suatu objek yang janggal lagi aneh. Aku tidak tahu bagaimana inginku jelaskan secara terperinci akan apa yang mataku lihat. Biarlah gambar dibawah ini berbicara bagi pihak ku dalam menjelaskan situasi tersebut.

Betul-betul di atas kepalaku ini kelihatan seperti sehelai kain berwarna putih terlilit dan terjerut kemas pada sebahagian dedahan pokok tua itu. Di sudut inilah datangnya sumber suara tersebut.

Hanya lebih sedikit dari detik sekilas pandang sahaja mataku ini berani tumpu pada entiti atau objek tersebut. Tiba-tiba refleksi ku bagaikan seperti letusan gunung berapi. Meluap-luap tenaga yang terhasil pada diriku ini. Lantas mengaktifkan panca indera pada tubuh badanku untuk bertindak balas menginjak dari lokasi tersebut. Dengan semangat yang berkobar-kobar aku pun terus mengayuh basikal klasik ku mara ke hadapan. Tidak pernah aku mengayuh sederas ini. Walaupun basikal kesayangan ku ini hanya mempunyai tiga tahap kelajuan, ia sama sekali tidak mematahkan semangatku untuk memecut laju. Aku tidak menoleh ke belakang lagi. Akan tetapi bunyi tangisan ngilai itu masih sayup-sayup kedengaran dari arah belakangku. Hanya tinggal kurang lebih dari dua ratus meter sahaja untuk aku sampai ke rumah. Dalam kondisi cemas seperti ini jarak perjalanan dua ratus meter seolah-olah seperti dua kilometer jauhya.

Terasa berat dan perlahan pusingan roda basikal walaupun diusahakan untuk kayuh laju. Bagaikan ada sesuatu daya yang menarik atau menahan basikal ku dari terus bergerak pantas.

Sedaya upaya aku meletakan tekanan yang kuat pada pedal kayuhan basikal. Makin kuat aku cuba mengayuh laju, semakin berat pula rasanya basikal ini. Seakan-akan ada bebanan tambahan pada tungganganku. Aku endahkan sahaja. Tiada kuasa untuk aku menoleh ke belakang lagi. Tidak jauh dari hadapanku kini sudah kelihatan teratak rumahku. Dalam cemas aku merasa sedikit lega. Lima puluh meter. Tiga puluh meter. Sepuluh meter. Akhirnya sampai juga aku di hadapan pagar rumahku. Aku tercungap-cungap sambil cuba mengumpulkan seberapa banyak udara ke dalam tangki paru-paru yang sudah kempis kehabisan oksigen. Keadaan menjadi sunyi sepi. Aku cuba berikan tumpuan kepada keadaan di sekelilingku. Ternyata begitu hening dan lengang. Tanpa melengahkan masa, aku bergegas memasuki ke rumah.

Aku terduduk di atas kerusi malasku dalam keadaan yang masih termengah-mengah. Bungkusan char kueh teow ntah ke mana cicirnya tadi. Perut yang pada awalnya kosong dan lapar kini terasa kenyang. Dalam keadaan aku mententeramkan diri ini, aku terfikir jauh sejenak. Segalanya yang berlaku tadi pasti sarat dengan pelbagai suri pedoman serta hikmah. Fikiranku melayang seketika. Tiba-tiba ingatanku ini mengimbau kepada suatu perkara yang mustahak. Sekarang baru aku sedari. Perkara mustahak ini yang sepatutnya aku titikberatkan dahulu tetapi aku melupainya. Apakah perkara tersebut? Akan aku sambung dan kongsikan pada nukilan seterusnya tidak lama lagi.

Friday, January 29, 2016

Keroncong Mala Sari (Bahagian 1)

Bukan menjadi kebiasaan ku untuk menunggang basikal pada sebelah malam. Lebih-lebih lagi sekitar waktu seperdua malam. Segalanya bermula dari bunyi keroncong. Bukan irama keroncong yang sering aku dengari dari saluran radio Klasik fm. Akan tetapi bunyi keroncong itu datangnya dari perutku yang memberi isyarat tanda lapar. Jika sekadar minda dan akal yang mencetuskan reaksi isyarat lapar pada diriku, itu tidak mengapa lagi. Tapi bila disusuli dengan bunyi semboyan gendang gendong dari perut, maka itu sudah memberikan indikasi petanda lapar yang telah menjangkau paras kritikal. Jika tidak dialaskan perut ini, kebiasaannya fenomena gastrik akan datang menyergah.

Dalam keadaan sebegini teringin pula rasanya perut ini hendak menghadam juadah kueh teow goreng basah atau lebih dikenali sebagai char kueh teow. Mujur ada satu gerai yang menjual kueh teow goreng di kaki lima berhadapan deretan kedai runcit berdekatan dengan taman perumahan ku. Jam di dinding menunjukkan lagi 35 minit tepat pukul 12 tengah malam. Aku pula diambang antara malas dan rajin. Akhirnya aku membuat keputusan untuk melancarkan satu kunjungan mengejut ke gerai tersebut bagi memenuhi rintihan dari perutku yang telah dimasuki angin ini. Selesai sudah otakku memproses satu operasi membuat pilihan untuk pergi membeli makanan. Sekarang otak ku melangkah operasi fasa kedua dalam memilih kaedah apa yang ingin digunakan untuk ke destinasi tersebut. Satu persatu pilihan yang tampil ke kotak mindaku. Antara menaiki kereta atau berjalan kaki. Kedua-duanya tidak seberapa praktikal. Jarak yang terlalu dekat untuk dinaiki kereta serta terlalu jauh untuk berjalan kaki. Lantas yang paling sesuai bagi memenuhi ruang diantara tengah itu tentu sekali dengan berkayuh basikal.




Hanya lapan minit diperlukan untuk aku sampai ke destinasi dengan berkayuh basikal. Mujur gerainya beroperasi pada malam ini. Jika tidak kempunan dibuatnya. Dengan hanya berbekalkan sehelai wang kertas berwarna hijau sudah lumayan untuk aku menikmati juadah yang paling eksklusif dari paparan menunya. Tapi memadai bagiku dengan santapan kueh teow goreng basah yang tak berapa basah. Cekap dan pantas gerakan tangan tukang masaknya. Alunan tangannya mengelolakan bahan-bahan masakan di dalam kuali hitam yang panas dengan nyalaan dapur api yang besar itu tampak bertautan dan tidak rumit. Dari raut wajahnya aku dapat rumuskan akan keikhlasan, ketekunan dan keasyikannya dalam menyediakan santapan yang menyelerakan kepada pelanggan-pelanggannya yang setia menunggu. Ternyata apabila sesuatu tugasan itu dilakukan dengan penuh dedikasi pasti akan membuahkan persepsi yang terpuji.


Alah bisa tegal biasa,
Putih seri hitam gelita,
Manis pahit bercampur rasa,
Bagaimana nikmati menu tercipta.


Maaf jika tulisanku ini mungkin memjemukan. Hakikatnya inilah coretan dari hasil jejak hidup yang telah aku formasikan. Al kisah pengembaraan dan ekspedisi ku pulang ke rumah. Terdapat banyak pilihan jalan yang boleh dilalui dari gerai ini ke teratak rumahku. Maka laluan yang aku pilih adalah antaranya akan menyusuri sebuah padang yang mempunyai taman permainan di tengahnya. Suasana perjalanan pulang ke rumah begitu sunyi sepi sekali. Persekitaran pula tampak lengang tanpa sebarang aktiviti dan kelibat manusia. Ditambah pula dengan keadaan atmosfera yang gelap gelita. Hanya lampu jalan serta lampu hadapan basikal jenama Sturmey Archer sahaja yang memudahkan sedikit penglihatanku untuk meninjau pemandangan di sekeliling. Rumah-rumah di kiri dan kanan ku semuanya sunyi sepi belaka. Tiba saatnya untuk aku melewati padang permainan itu. Semasa aku ingin menyusuri padang permainan tersebut, tiba-tiba mataku tertarik kepada suatu objek yang sepatutnya berkedudukan statik dan kaku tetapi menjadi sebaliknya. Objek yang aku maksudkan itu adalah salah satu daripada buaian gantung untuk kanak-kanak yang terdapat di taman permainan itu.

Bulan purnama yang kilau bercahaya menyuluh panorama persekitaranku yang malam suram
 
Ntah mengapa, aku lepaskan sahaja daya kayuhan basikal ku lantas membiarkan momentum pusingan roda basikal berhenti secara perlahan-lahan. Pada saat basikal ku berhenti, aku telah pun melepasi dan membelakangi lokasi buaian itu sejauh lima belas meter. Aku mengambil beberapa detik untuk berbual bicara bersama hatiku. Benarkah apa yang aku nampak tadi? Atau apakah ia sekadar mainan perasaaan semata-mata? Hanya ada dua pilihan sahaja yang bakal aku lakarkan terhadap situasi ini. Pertama, patutkah aku menoleh ke belakang untuk dapatkan kepastian akan apa yang telah aku saksikan tadi? Kedua, abai dan lupuskan sahaja perihal was-was ini dengan meneruskan kayuhan basikal ku tanpa menoleh ke belakang. Fikir punya fikir. Pertimbangan demi pertimbangan. Akhirnya kata sepakat minda dan hatiku berjaya membuahkan hasil. Maka pilihan yang pertama telah aku sahut untuk dijadikan sebagai sebahagian suratan takdir dalam riwayat hidupku.
Tidak terkelip mataku dibuatnya. Bercermin mata atau tidak, teropong mata ini masih sihat untuk menidakkan skop penglihatan yang musykil lagi mustahil.
 
Tiba-tiba iklim di sekeliling menjadi sejuk yang menyucuk. Walaupun dingin tapi keringat peluh di dahi ku sudah mencurah hampir seperti seorang pemain badminton yang sepertiga di babak set pertama. Sebelum menoleh, mataku dibuka seluas-luasnya agar pemandangan tidak bercelaru. Nafas dihembus tarik panjang agar berada pada posisi yang tidak mengelabah. Tanpa berlengah lagi, dengan lafaz Bismillah. Perlahan-lahan aku tolehkan kepalaku ke arah buaian tersebut. Ohhhh. Alangkah indahnya hidup ini sekiranya aku memilih pilihan yang kedua tadi. Mengapakah aku tidak teruskan sahaja kayuhan tadi? Kenapa aku tidak boleh endahkan sahaja perihal ini dan teruskan sahaja pulang ke rumah? Nasi sudah menjadi bubur. Sesal dahulu pendapatan, sesal kemudian tiada gunanya. Namakan sahaja apa jua peribahasa yang berkait dengan penyesalan. Saat keterlanjuran telah berlalu, ia tidak akan sama sekali dapat membantuku untuk memutarkan masa ke belakang semula.


Nasib padi dapat dijangka,
Tanam di bendang biar sekata,
Buah cempedak sudah menjadi nangka,
Apa lagi hendak dikata.


Maaf. Tanpa diduga aku kehilangan kata-kata. Secara tiba-tiba aku kekosongan buah fikiran untuk memggubah ayat dan perkataan. Barangkali sudah kepenatan memikirkan rehlah yang penyapa ke dalam hikayat kehidupanku ini. Lagipun peristiwa ini masih jauh jalan ceritanya. Isi kandungannya masih berjela panjang lagi untuk dinukilkan. Nantikan sambungannya. Untuk itu izinkan aku meminjam slogan atau cogan kata dari sebuah siri domentari yang pada suatu ketika dahulu lazimnya ditayangkan sekitar lewat larut malam. Iaitu "Jangan biarkan diri anda diselubungi dengan rasa gelisah yang penuh misteri". Itulah Misteri Nusantaraaaaa. In shaa Allah akan aku sambung perkongsiannya dalam masa terdekat ini.

Wednesday, January 20, 2016

Sepetang Yang Sekian Lama

Roda itu bulat. Itu roda bulat. Bulat roda itu. Tiga kenyataan yang lain komposisi tetapi membawa erti yang sama. Pun begitu roda yang bulat itu barangkali boleh dicerap kepada pelbagai sinonim. Ia agak subjektif kepada pendedahan roda itu dalam sirah kehidupan seseorang itu. Mungkin perkataan roda itu boleh mengimbau kembali kepada sebuah rancangan hiburan yang begitu terkenal pada era 90an iaitu Roda Impian. Secara peribadi sudah tentu aku akan mengaitkan roda yang bulat itu kepada hobi berbasikal klasik. Sungguhpun berkurun lamanya daku tidak menceburi mana-mana acara berbasikal klasik tapi citarasa ku terhadap hobi ini tidak pernah luntur. Ibarat tidak lekang dek panas dan tidak lapuk dek hujan.



Sesekali bersiar mengayuh basikal klasik di kala waktu petang. Tidak jauh jelajahnya. Sekadar menyelusuri di taman tasik bertahtakan tumbuhan flora fauna yang rimbun. Suatu suasana yang nikmat taktala angin sepui-sepui bahasa melewati diriku. Tambahan pula dengan gaya rambut yang hampir mencecah ke bahu ini. Sekali sekala mengurai-mengurai ke belakang mengikuti rentak hembusan angin yang kadang kala kuat. Seolah-olah berada dalam petikan babak filem Titanic.



Pusingan roda basikal ku bersahaja gayanya. Tiada tekanan. Tiada apa yang ingin dikejarkan di hadapan mahupun tiada apa yang mendesak ku dari belakang. Terasa seolah-olah masa berhenti seketika. Teringat kembali daku kepada zaman kerancakan ku dalam dunia basikal klasik ini sekitar tahun 2012 hingga 2014. Sedar tak sedar sudah empat tahun berlalu. Kini hanya tinggal kurang dari empat tahun lagi untuk kita melangkah ke tahun 2020. Beginilah penangan akhir zaman yang kian di penghujung garisan tamat. Antara tandanya adalah masa berlalu dengan begitu pantas. Terlalu pantas. Dua pilihan yang bakal kita kecapi di zaman yang boleh diklasifikasikan sebagai carca merba ini. Iaitu sama ada malang atau untung.

Maka bertabahlah wahai warga yang telah diwartakan sebagai umat akhir zaman ini. Semoga kita cekal dan dapat bertahan dari tersungkur ibarat sepertinya aku mengayuh basikal klasik ini. Jika dikemudi dengan cermat dan berwaspada nescaya selamatlah ia dari terjatuh. Ya hakikatnya tidak selalu kita berada di puncak yang sejahtera kerana kondisi berbolak-balik itu pasti menerjah ke sanubari hati. Justeru berdoalah. Carilah ladang beramal soleh. Mulailah yang sedikit, tapi berterusan dikerjakan. Tuai dan semaikanlah yang kecil, tapi beristiqomah mengamalkannya. Mudah-mudahan ia meneguhkan kita.



Terkerdip mataku seketika apabila sinaran matahari menyuluh tepat ke arah wajah ku dari arah barat. Bentuk bulat yang sempurna matahari itu tidak kelihatan lagi. Hanya tinggal suku dari bulatan matahari itu yang terpampang gah. Selebihnya sudah terbenam di bawah garisan ufuk cakerawala yang terbentang luas menandakan waktu maghrib akan membuka tirainya tidak lama lagi. Alhamdulillah. Lepas jua rindu sepetang bersama si roda klasik.
   

Friday, April 24, 2015

Alice Blue In Putrajaya


Ini bukan kisah "Alice In Wonderland". Tapi sebuah nukilan tentang "Alice Blue In Putrajaya". Bunyi hampir sama tapi hikayat jalan ceritanya berbeza. Sekali sekala mendongak kepala ke langit yang terbentang luas. Tidak diterhad jarak pemandangannya. Terpegunlah sejauh mana sepasang mata ini ingin dipeguni dengan kecantikan langit serta awan yang kebiruan cair. Bertambahlah lagi kepukauannya bilamana lokasi daratannya pula adalah di sekitar Putrajaya. Hakikatnya telah beberapa kali daku menjejaki mukim Putrajaya sebelum ini tetapi baru sekarang dapatku selami keindahan panoramanya yang lestari.

Misinya hanyalah tunggal. Iaitu membawa si biru langit pergi bersiar-siar di sekitar Putrajaya. Ini merupakan kali pertama si biru langit ingin meninggalkan kesan jejaknya di sana. Bukan selalu kita dapat melilhat kelibat warna "Alice Blue" di atas jalanraya yang dinaungi struktur-struktur bangunan kerajaan. Tidak sukar untuk menarik perhatian mata-mata yang melihatnya. Niscaya pasti terpesona melihatkan komposisi bentuk badannya yang tampak agresif dan tegap berbanding dengan kenderaan-kenderaan kompak berjenama lain. Keserlahannya lebih ketara pada bahagian lampu hadapannya yang bercirikan lampu LED projektor waktu siang atau "day light". Saiznya yang kompak lagi padu amat sesuai untuk dipandu menyusuri jalan-jalan metropolitan atau kota raya yang hampir sepanjang waktu siangnya dipenuhi dengan kenderaan.

Sudahlah ia berwarna biru langit. Teringat pula pada cerita kartun Dragonball Z. Ibarat seperti kepulan awan kecil yang dinaiki Goku lantas membawanya ke sana sini dengan lincah sekali. Seumpama begitulah daku merasainya taktala memandu si biru langit ini. Bukan laju tetapi tangkas dan responsif membelok kiri kanan merentasi laluan-laluan yang begitu permai sekali di sekeliling Putrajaya. Seperkara lagi yang begitu terujakan daku ialah kadar bunyi dari enjin dan unsur-unsur persekitaran luar berjaya ditapis dengan baik sekali serta berada pada tahap yang minimal. Suasana dalam ruang kabin bagai mengemudi sebuah kenderaan yang bayaran bulanannya mungkin mencecah dua ribu ringgit ke atas. Tidaklah dikatakan hingga sunyi dan sepi. Tapi lebih kepada perasaan hening dan tenang.

Bukan sekadar ketenangan dapat dirasai, malah ciri-ciri keselamatan bertaraf kelas pertama yang dilengkapi membuatkan daku lebih yakin untuk mengemudinya. Antara ciri-ciri yang tidak dikompromikan itu adalah empat cekera brek, enam beg udara, kawalan kestabilan keselamatan (VSM), kawalan kestabilan elektronik (ESC) serta kawalan bantuan pendakian bukit (HAC). Bagaikan sebuah blog automotif pula. Tiadalah daku menukil artikel ini atas dasar untuk membuat analisis atau "review" si biru langit ini, tetapi hanya perkongsian pengalaman menikmati detik-detik yang santai bersamanya.

Berbalik semula kepada bicara rondaan di sekitar Putrajaya. Pada awalnya daku tidak merancang hala tuju yang ingin disinggahi. Hajatnya ingin membawa si biru langit ke kawasan yang sehampir atau sedekat dengan persisiran tepi tasik Putrajaya. Tapi daku tidak mengerti sama sekali akan selok belok tentang lokasi yang ingin ditujui itu. Kemungkinan besar mana mungkin ada laluan untuk kenderaan seperti kereta untuk berada sebegitu hampir dengan persisiran tasik Putrajaya. Pusing punya pusing, alih-alih tanpa disedari hala tuju pemanduanku benar-benar menuju ke suatu kawasan yang menpunyai laluan akses yang agak besar dan sesuai untuk kereta melaluinya. Saat yang begitu menghiburkan hatiku bilamana laluan tersebut sebenarnya menuju ke akses sebuah dataran yang begitu hampir dengan persisiran tepi tasik. Percaya atau tidak si langit biru telah berjaya daku tempatkan hanya kurang dari 20 kaki saja dari tepi tasik Putrajaya.

Pengembaraan daku dengan langit biru ke Putrajaya telah mencapai kemuncaknya dan berkesudahan di sini. Ku matikan saja dahulu enjinnya dan membiarkannya dalam keadaan khusyuk menikmati suasana persekitaran yang tenang bersamaku. Terasa begitu syahdu. Terlampau sunyi. Kiranya si langit biru ini ada jiwa serta perasaan, pasti luluh dan hiba hatinya mengenangkan betapa sempurnanya hasil ciptaan yang Maha Agung. Sesungguhnya Allah mengurniakan akan daku dengan hati yang halus. Mungkin mudah terasa tapi begitu cermat hasil seninya. Mungkin sensitif tetapi begitu teliti dan peka akan perihal sekelilingnya yang dalam keperluan atau bantuan. Alhamdulillah. Dengan hati halus inilah banyak hikmah-hikmah dari Allah  yang daku dapat ambil pelajaran untuk dijadikan iktibar dan sepadan. Baik dari segi pael manusia yang pelbagai ragam mahupun faktor alam yang tidak keruan menyahut ketibaan akhir zaman. Kepada diriku sendiri diperingatkan akan janganlah lagi terleka dan lalai dengan perkara-perkara yang lagho. Daku mendoakan agar kita semua senantiasa berada dibawah naungan hidayah dan tauqik  Allah s.w.t. Ketahuilah bahawa hati kita ini sentiasa dibolak balik oleh Allah, maka pohonlah kepadaNya secara konsisten agar hati kita ini sentiasa istiqomah dalam ketaatan dan beramal soleh.

Terkasima sebentar daku bersama si langit biru di persisiran tasik itu yang begitu mengasikkan untuk berwisata. Lama juga daku mengelamun keseorangan bersandarkan badan si biru langit yang tegap itu sambil menikmati pemandangan yang permai. Persekitarannya bagai menyeru daku untuk kembali mengunjunginya sekali lagi. Ya pasti akan ku bertandang ke sini lagi untuk berkhalwat bersama yang Maha Pencipta. Tiada lain hanya tiga entiti ini yang akan bersamaku pada kunjungan seterusnya iaitu awan langit yang menawan, bumi daratan yang indah dan duduk di tengah antara dua ini adalah si biru langit yang dinamik (atau mungkin sekali bersama sanar ya babult kit wut). Sekian dan semoga kalian dirahmati Allah.
 

Berhenti seketika di dataran Masjid Putra sambil menunggu waktu Maghrib menonjol.

Di sisi terusan Putrajaya. Begitu sinonim perkataan terusan itu dengan Kota Venice atau Sungai Nil. Mana satu pilihan anda?

Berakit-rakit ke hulu, berenang-renang ke tepian, bersusah-susah dahulu, bersenang-senang kemudian.

Teringat pada satu pepatah bahasa asing iaitu sanar ya babult kit wut.

Thursday, April 9, 2015

Antara Nak Dan Tak Nak



Janggal rasanya. Tidak tahu bagaimana nak mulakan. Sekian lama. Hakikatnya rasa puas jika dapat diluahkan melalui penulisan tapi segan pula untuk dijadikan tatapan bacaan umum. Semoga situasi menang-menang dapat dicapai iaitu dengan harapan tiada ramai yang minat untuk membacanya walaupun telah dipaparkan. Sesungguhnya begitu teliti dan penuh hikmah akan percaturan Allah terhadap hamba-hambanya. Hanyasanya diri ini saja yang tidak mengerti untuk bersyukur dan mengaut kenikmatan yang ditawarkan. Kenapa kita perlu langkah ke lurah gaung sedangkan sebentang jambatan yang kukuh lagi indah telah tersedia untuk diseberangi? Aduhai diri ini yang tidak mahu mengambil inisiatif. Ibarat daging liat. Pernah makan daging liat? Dikunyah-kunyah. Dikumat-kamit. Hingga lenguh otot-otot mulut dibuatnya. Nak telan takut tercekik. Alih-alih dikeluarkan semula dari mulut. Begitulah liatnya hati ini untuk merebut peluang yang telah pun dijejaki tetapi tidak mahu menyerlah lalu mensia-siakan begitu sahaja. Kadang-kadang tu penat. Bukan kadang-kadang penat. Tapi sudah setiap detik itu langsung terus rebah tersungkur dek kalah berjihad melawan dogaan iblis, syaitan dan sekutu-kutunya.


Telah Allah ketemukan daku dengan dua insan yang cukup teristimewa buat diriku. Insan-insan yang daku begitu sanjungi. Kesanjungan yang diberikan bukan gah dari skop kebendeaan atau materialistik. Akan tetapi sifat ketabahan, kecekalan mereka dalam menerima dan mengharungi ujian yang Allah kurniakan kepada mereka. Itulah membuatkan daku begitu terpegun dan terpanggu. Menyedarkan diri. Menginsafkan diri yang selama ini dibuai oleh lembayung zon selesa. Bukan calang-calang dugaan serta ujian yang Allah aturkan. Sejujurnya daku awal-awal lagi mengibar dan melambai kain putih tanda menyerlah kalah dan ketidaksanggupan memikul beban ujian yang mereka berdua lalui. Allah maha mengetahui akan hikmahnya. Ketahuilah wahai Abang Darwish dan Saiful. Besar kemungkinan peluang untuk kalian membaca luahan ini amat tipis kerana kalian mungkin tidak arif akan wujudnya blog ini. Ketahuilah, Allah amat menyayangi dan mengasihani kalian berdua. Kerana dengan ujian-ujian tersebut, kalian dibentengi dari kelekaan, kelalaian dan bermalas-malasan. Dengan ujian ini kalian begitu hampir kepada Allah dan ternyata Allah lebih hampir dari urat leher kalian sendiri. Tiadalah seseorang itu dikatakan telah beriman melainkan Allah ujikannya. Maka bersabarlah. Tabahlah. Redolah. Kafarah buat kalian disini untuk kesenangan di akhirat kelak. In shaa Allah.


Ku peringatkan pada diriku yang serba daif ini, agar lebih berjaga-jaga dalam mendepani liku-liku hidup. Apatah lagi suasananya sering dilihat dalam zon selesa. Maka bersiap sedialah dengan kafarah. Yakni timbal balik diatas dosa-dosa yang kita telah lakukan selama ini. Ia boleh datang kepada kita dalam pelbagai bentuk dan cara. Penyakit. Rezeki. Kebahagiaan. Apa mungkinkah Allah melupakan daku dengan tidak memberikan daku ujian? Hakikatnya kita haruslah bersangka baik terhadap Maha Pencipta kita kerana Dia lah yang maha arif, maha bijaksana lagi maha mengetahui setiap sesuatu perkara itu. Wallahu a'lam.

"Apakah kalian mengira bahawa kalian akan masuk ke dalam syurga, padahal belum datang kepada kalian (dugaan) sebagaimana halnya orang-orang terdahulu sebelum kalian? Mereka ditimpa oleh malapetaka dan kesengsaraan serta digoncangkan (dengan bermacam-macam goncangan) sehingga berkatalah Rasul dan orang-rang yang bersamanya, Bilakah datang pertolongan Allah? Ingatlah sesungguhnya pertolongan Allah amatlah dekat". Al-Baqarah: 214.